Feb 16, 2010

Perubahan Iklim dan Cuaca

Apakah perbedaan Cuaca dan Iklim? Cuaca adalah suatu gejala alam yang terjadi dan berubah dalam waktu singkat, yang kita rasakan dari menit ke menit, jam ke jam. Contoh: perubahan harian dalam temperatur, kelembaban, angin, dll. Sedangkan Iklim adalah rata-rata peristiwa cuaca di suatu daerah tertentu, termasuk perubahan ekstrem musiman dan variasinya dalam waktu yang relatif lama, baik secara lokal, regional atau meliputi seluruh bumi kita. Iklim dipengaruhi perubahan-perubahan yang cukup lama dari aspek-aspek seperti orbit bumi, perubahan samudera, atau keluaran energi dari matahari. Perubahan iklim merupakan sesuatu yang alami dan terjadi secara pelan. Contoh: musim (dingin, panas, semi, gugur, hujan dan kemarau) dan gejala alam khusus (seperti tornado dan banjir). sumber :www.wwf.or.id

Kenapa saya jelaskan perbedaan antara cuaca dan iklim, karena mungkin masih banyak dari kita yang kadang salah mengartikan antara cuaca dan iklim. Seperti kita ketahui saat ini pengaruh perubahan iklim yang mengakibatkan pemanasan global dan perubahan cuaca yang cukup ekstrim mengakibatkan efek yang luar biasa terhadap kehidupan di bumi ini. Dampak pemanasan global terhadap cuaca, tinggi permukaan air laut, pantai, pertanian, kehidupan hewan liar dan kesehatan manusia. Para ilmuwan menyimpulkan pengaruh pemanasan global akan menimbulkan dampak sebagai berikut :

  • Gunung-gunung es akan mencair dan daratan akan mengecil.

  • Daerah hangat akan menjadi lebih lembab yang akan meningkatkan curah hujan.

  • Badai akan menjadi lebih sering.

  • Air akan lebih cepat menguap dari tanah.

  • Angin akan bertiup lebih kencang dan mungkin dengan pola yang berbeda.

  • Pola cuaca menjadi tidak terprediksi dan lebih ekstrim.

  • Peningkatan permukaan laut

  • Pemanasan juga akan mencairkan banyak es di kutub, terutama sekitar Greenland, yang lebih memperbanyak volume air di laut.

  • Perubahan tinggi muka laut akan sangat mempengaruhi kehidupan di daerah pantai.

  • Erosi dari tebing, pantai, dan bukit pasir akan meningkat.

  • Ketika tinggi lautan mencapai muara sungai, banjir akibat air pasang akan meningkat di daratan.
    Suhu global cenderung meningkat

  • Hewan dan tumbuhan menjadi makhluk hidup yang sulit menghindar dari efek pemanasan ini karena sebagian besar lahan telah dikuasai manusia.

  • Dalam pemanasan global, hewan cenderung untuk bermigrasi ke arah kutub atau ke atas pegunungan.

  • Tumbuhan akan mengubah arah pertumbuhannya, mencari daerah baru karena habitat lamanya menjadi terlalu hangat.

  • Spesies-spesies yang bermigrasi ke utara atau selatan yang terhalangi oleh kota-kota atau lahan-lahan pertanian mungkin akan mati. Beberapa tipe spesies yang tidak mampu secara cepat berpindah menuju kutub mungkin juga akan musnah.

  • Perubahan cuaca dan lautan dapat mengakibatkan munculnya penyakit-penyakit yang berhubungan dengan panas (heat stroke) dan kematian.

  • Temperatur yang panas juga dapat menyebabkan gagal panen sehingga akan muncul kelaparan dan malnutrisi.

  • Perubahan cuaca yang ekstrem dan peningkatan permukaan air laut akibat mencairnya es di kutub utara dapat menyebabkan penyakit-penyakit yang berhubungan dengan bencana alam (banjir, badai dan kebakaran) dan kematian akibat trauma.

  • Timbulnya bencana alam biasanya disertai dengan perpindahan penduduk ke tempat-tempat pengungsian dimana sering muncul penyakit, seperti: diare, malnutrisi, defisiensi mikronutrien, trauma psikologis, penyakit kulit, dan lain-lain.
    Pergeseran ekosistem dapat memberi dampak pada penyebaran penyakit melalui air (Waterborne diseases) maupun penyebaran penyakit melalui vektor (vector-borne diseases).

  • Dengan adamya perubahan iklim ini maka ada beberapa spesies vektor penyakit (eq Aedes Agipty), Virus, bakteri, plasmodium menjadi lebih resisten terhadap obat tertentu yang target nya adala organisme tersebut. Selain itu bisa diprediksi kan bahwa ada beberapa spesies yang secara alamiah akan terseleksi ataupun punah dikarenakan perbuhan ekosistem yang ekstreem ini.

  • Peningkatan kasus penyakit tertentu seperti ISPA (kemarau panjang / kebakaran hutan, DBD Kaitan dengan musim hujan tidak menentu)

  • Gradasi Lingkungan yang disebabkan oleh pencemaran limbah pada sungai juga berkontribusi pada waterborne diseases dan vector-borne disease.

  • Ditambah pula dengan polusi udara hasil emisi gas-gas pabrik yang tidak terkontrol selanjutnya akan berkontribusi terhadap penyakit-penyakit saluran pernafasan seperti asma, alergi, coccidiodomycosis, penyakit jantung dan paru kronis, dan lain-lain.
Demikian efek dari perubahan iklim dan cuaca yang terjadi saat ini, sebagai manusia yang hidup dimuka bumi ini, kita mempunyai tanggung jawab bersama dalam membantu menangani perubahan dan kerusakan yang terjadi. Walaupun kita tidak bisa membuat normal kembali kondisi yang telah terjadi tapi paling tidak kita mulai menunjukkan kepedulian kita terhadap lingkungan sekitar kita, minimal untuk tidak membuang sampah sembarangan, menjaga kebersihan lingkungan, dan yang paling utama adalah mengajarkan kepada anak cucu kita pentingnya menjaga kelestarian bumi ini agar tetap layak untuk di huni. Semoga.

Artikel Terkait Climate Change ,Perubahan Lingkungan

12 comments:

  1. ada sesuatu untuk sobat di blog saya
    silahkan di ambil pabila berkenan

    ReplyDelete
  2. yang jelas itu dampak para kapitalis global yg hanya mikir untuk gak peduli caranya bener apa kagak....

    btw, nyang komeng diatas kayaknya mo ngasih tag tuh..kikikik, ane juga dapet soalnya walaupun beda

    ReplyDelete
  3. @Hendro..hahaha nanti coba tak liat

    @Oyen...itulah masalahnya, sebagai orang awam cuma bisa ho'oh aj hehehe, btw tag ye,wah ane dah pernah dapet tuh hihihi

    ReplyDelete
  4. iya nih, sekarang dampaknya udah kerasa banget. Yang paling kecil saja, sekarang di tempat saya puanaaaaaaassssss BGT.

    beda sama 10 tahun lalu waktu masih bocah..!

    ReplyDelete
  5. bagus.. saya suka artikel ttg lingkungan hidup :D

    ReplyDelete
  6. @Si Gen...bener bro, kacau pokoknya :)

    @Ayas...hehehe ini lagi ikutan kontes di BOB

    @Achen...OMG=orientasi meteorologi geofisika hehehehe
    @Buwel..Amiiiin

    ReplyDelete
  7. tks infonya. jadi belajar geografi dan fisika nih.

    ReplyDelete
  8. Waduh Bgs Banget Artikelnya, di tempat saya nih sering hujan panas, cuacanya gx menentu pasti karena perubahan iklim (Ada hubungannya Gx), Untung aja ada artikel ini jadi ku Lebih tw, Thx infonya



    Ngomong2, salam knl.

    ReplyDelete
  9. trimakasi atas artikelnya,,,,,
    bgs,,,
    saya izin copas ya,, bwt tugas KIR,,,
    makasi :)

    ReplyDelete
  10. ya bos maka nya sekicil apapun kita harus berbuat pakde budhe om -om tante-tente

    kita punya program ngajak anak-anak sejak usia dini agar gemar menanam pohon guna ikut melestarikan lingkungan karna anak-anak kayak nya lebih efektif. mereka kita ajak bermain bernyanyi mendengar hikayat sambil menanam agar menanamkan kecintaaan sejak dini kepada adi-adik terhadap menanam kalau ini berhasil berarti kita sebagai pemegang amanah bisa mewariskan hal yang lebih baik ke anak cucu. mohon doa nya ya ?
    terima kasih

    salam

    ahmad
    kidgogreen.co.id

    ReplyDelete